Gawe Kito Besamo Pat Petulai Blogger

V i s i
Sebagai frendly community atau komunitas persaudaraan yang mempunyai bargaining position dan membentuk wadah tukar pikiran serta menjalin silaturahmi yang akrab antar blogger
M i s i

Sebagai wadah untuk merangkul blogger Pat Petulai pada khususnya dan blogger luar Bengkulu pada umumnya, serta bermanfaat bagi lingkungan sosial di Indonesia.
Diharapkan blog ini bisa menjadi ajang komunikasi, silaturahmi, dan penyebaran informasi pariwisata dan dunia TI dari, oleh, dan untuk para bloger, terutama temen-temen Pat Petulai Blogger.




Maro Baco Berita RADAR CURUP (hari ini)

Asal Usul Suku Rejang

Suku Rejang adalah salah satu suku tertua di pulau Sumatra selain suku Bangsa Melayu, argumen ini dikuatkan bahwa Suku Rejang ini telah memiliki tulisan dan bahasa sendiri, ada perdebatan-perdebatan panjang mengenai asal-usul Suku Rejang, ada yang menyakini bahwa suku ini bersasal dari Sumatera Bagian Utara, ada juga sebagai yang menyakini bahwa Rejang berasal dari Majapahit bahkan sebagai masyarakat meyakini bahwa sebagian besar berasal dari jazirah Arab. Mengenai asal usul Rejang sangat sedikit sekali literatur maupun hasil penelitian yang lebih lengkap tentang asal usul bangsa Rejang,

Asal usul suku bangsa Rejang adalah di Lebong yang sekarang dan ini terbukti dari hal-hal berikut :

* John Marsden, Residen Inggris di Lais (1775-1779), memberikan keterangan tentang adanya empat Petulai Rejang, yaitu Joorcalang (Jurukalang), Beremanni (Bermani), Selopo (selupu) dan Toobye (Tubay).



* J.L.M Swaab, Kontrolir Belanda di Lais (1910-1915) mengatakan bahwa jika Lebong di anggap sebagai tempat asal usul bangsa Rejang, maka Merigi harus berasal dari Lebong. Karena orang-orang merigi memang berasal dari wilayah Lebong, karena orang-orang Merigi di wilayah Rejang (Marga Merigi di Rejang) sebagai penghuni berasal dari Lebong, juga adanya larangan menari antara Bujang dan Gadis di waktu Kejai karena mereka berasal dari satu keturunan yaitu Petulai Tubei.

* Dr. J.W Van Royen dalam laporannya mengenai “Adat-Federatie in de Residentie’s Bengkoelen en Palembang” pada pasal bengsa Rejang mengatakan bahwa sebagai kesatuan Rejang yang paling murni, dimana marga-marga dapat dikatakan didiami hanya oleh orang-orang dari satu Bang dan harus diakui yaitu Rejang Lebong.



Ada beberapa bagian cerita pada tahap atau generasi suku rejang :

Masa Dewa-dewa

Kejadian asal warga komunitas rejang diwilayah ini terdapat beberapa manusia ‘dewa’ dan dalam bahasa lokal di sebut diwo-diwo yang berada di Istana Ninik Mekedum Rajo Diwo masing-masing mereka adalah Raden Serdang Lai, Raden Serdang Titik, Cito Layang, Puteri Emban Bulan, Puteri Serasa Dewa, Puteri Gading Cempaka dan Puteri Serindang Panan.
Masa Meduro Kelam
suku bangsa Rejang dalam kelompok-kelompok kecil hidup mengembara di daerah Lebong yang luas, mereka hidup dari hasil-hasil Hutan dan sungai, pada masa ini suku bangsa Rejang hidup Nomaden (berpindah-pindah) dalam tatanan sejarah juga pada masa ini disebut dengan Meduro Kelam (Jahiliyah), dimana masyarakatnya sangat mengantungkan hidupnya dengan sumber daya alam dan lingkungan yang tersedia.
Ada beberapa bagian cerita pada tahap atau generasi ini dimana hidup masyarakat komunal dengan sistem ’meduro kelam’, yang dibagi menurut perkembangan generasi

1. Jang Bikoa / Rejang Bikoa ( Rejang Berekor )

Merupakan generasi pertama yang mana kondisi Evolusi Peradaban dan budaya masyarakat di masa tertentu, evolusi peradaban yang dimaksud adalah proses peralihan pengenalan sistem adat dari Meduro Kelam menjadi manusia yang mulai mengenal kearifan-kearifan tertentu dalam mengatur proses persingungan antar meraka, dengan alam maupun dengan kepercayaan tertentu, sedangkan penyebutan budaya masyarakat adalah kebiasaan sebuah komunitas tertentu dalam menyelesaikan sebuah perkara yang tak pernah berujung.

Masa Segeak ( Masa Bikoa )

Merupakan perkembangan dan penyebutan masa Bikoa, dalam istilah lokal masa ini hanya untuk menyebutkan pola-pola hidup mereka yang nomaden dan food gatering, kecenderungan masyarakat Rejang yang hidup di zaman ini adalah bermata pencaharian berburu dan mengumpulkan makanan, hidup berpindah-pindah, tinggal di gua-gua, dalam sejarah Rejang menurut Bapak Kadirman SH ada kecenderungan yang besar masyarakat ini hidup dibawah permukaan tanah dia menyebutkan bahwa Gua Kazam yang terletak di Lebong Atas merupakan tempat hunian orang Rejang masa ini dan banyak ditemui peralatan-peralatan masyarakat di wilayah ini, alat-alat yang digunakan terbuat dari batu kali yang masih kasar, tulang-tulang dan tanduk rusa, dari cici-ciri yang ada kemungkinan masa Segeak ini adalah masa batu tua (Palaeolithikum) dan masa batu tengah (Mesolithikum). Belum ada sistem budidaya kebutuhan makanan sehingga semuanya diambil dari alam, atas kondisi ini kemudian banyak menyebutkan bahwa masyarakat yang hidup pada masa pola food gatering ini memakan semua yang di anggap bukan makanan yang secara medis mengangu fisik mereka.

2. Jang Saweak / Rejang Saweak ( Rejang Sawah )

Perkembangan dari masa Segeak ini, masyarakat komunal mulai meninggalkan tradisi-tradisi masa Segeak, hidup relatif menetap dan mulai melakukan budidaya-budidaya pertanian sehingga masa ini disebut dengan Rejang Saweak, saweak dalam bahasa Rejang adalah sawah (suatu tempat untuk bercocok tanam jenis padi). Mereka umumnya menetap disepanjang hulu sungai yang banyak terdapat di wilayah Jurukalang seperti Sungai Ketahun, Sungai Buah, Sungai Baloi, dari beberapa bukti yang ditingalkan pola pertanian mereka umumnya dengan membuat kolam-kolam besar di tengah-tengah hutan, mereka tidak tinggal di dalam gua, seperti masyarakat primitif lainnya karena diwilayah ini hampir tidak ditemukan gua-gua yang menunjukan sebagai tempat tinggal, umumnya mereka membuat pondok yang dikenal sebagai serudung untuk tempat tinggal.
Pada perkembangan jang saweak ini ada satu zaman/masa yang sangat penting dalam perkembangan suku rejang yaitu Masa Ajai,

Masa Ajai

Ajai itu sendiri berasal dari kata majai yang berarti pimpinan suatu kumpulan komunitas tertentu, dalam sejarah Rejang terdapat 4 Ajai yang memerintah di wilayah Kutai Belek Tebo (wilayah Lebong Sekarang). Dari beberapa catatan WL De Sturler, pada masa Ajai ini Lebong masih bernama Renah Sekalawi atau Pinang Belapis, sekumpulan manusia pada zaman ini sudah hidup secara menetap terutama di Lembah-lembah di sepanjang sungai Ketahun, merupakan suatu masyarakat yang komunal didalam sisi sosial dan kehidupannya sistem Pemerinatahan komunal ini di sebut dengan Kutai. pada zaman ini suku bangsa Rejang sudah mengenai budi daya pertanian sederhadan serta pranata sosial dalam mengatur proses ruang pemerintahan adat bagi warga komunitasnya. Dan merupakan satuan masyarakat komunal, Semua ketentuan dan praktek terhadap hak dan kepemilikan segala sesuatu yang menyangkut kepentingan masyarakat dipimpin oleh seorang Ajai. Walaupun sebenarnya dalam penerapan di masyarakat seorang Ajai dan masyarakat lainnya kedudukannya tidak dibedakan atau dipisahkan berdasarkan ukuran derajad atau strata.belum ada kepemilikan pribadi pada zaman ini, semua yang ada merupakan hak bersama, pentingnya kepemimpinan Ajai ini sangat dihormati oleh masyarakat komunal namun Ajai dianggap sebagai anggota biasa dari masyarakat hanya saja diberi tugas dalam memimpin.

Ke empat Ajai tersebut adalah:

* Ajai Bintang/ Bitang memimpin sekumpulan manusia yang menetap di Pelabai suatu tempat yang berada di Marga Suku IX Lebong ( Marga Suku IX Sekarang )
* Ajai Begelan Mato memimpin sekumpulan manusia yang menetap di Kutai Belek Tebo suatu tempat yang berada di Marga Suku VIII, Lebong ( Marga Suku VIII Sekarang )
* Ajai Siang memimpin sekumpulan manusai yang menetap di Siang Lekat suatu tempat yang berada di Jurukalang yang sekarang. ( Marga Juru Kalang )
* Ajai Malang / Raja Tiea Keteko memimpin sekumpulan manusia yang menetap di Bandar Agung/Atas Tebing yang termasuk kedalam wilayah Marga Suku IX sekarang.( ( Marga IX Sekarang ),

Versi lain :

- Haji Siang tinggal di Kerajaan Anak Mecer, Kepala Sungai Ketahun, Serdang Kuning
- Haji Bintang ada di Banggo Permani, manai menurut istilah rejangnya yang sekarang terletak di Kecamatan Danau Tes.
- Haji Begalan Mato tinggal di Rendah Seklawi atau Seklawi Tanah Rendah.
- Haji Malang bertempat tinggal diatas tebing, sekarang namanya sudah menjadi Kecamatan Taba' Atas.

Dalam keempat kepemimpinan ini mereka ada sebuah falsafah hidup yang diterapkan yang itu pegong pakeui, adat cao beak nioa pinang yang berartikan adat yang berpusat ibarat beneu. Bertuntun ibarat jalai (jala ikan), menyebar ibarat jala, tuntunannya satu. Jika sudah berkembang biak asalnya rejang tetap satu. Kenapa ibarat beneu? beneu ini satu pohon, tapi didahan daunnya kait-mengait walaupun ada yang menyebar atau menjalar jauh. Walaupun pergi ketempat yang jauh tapi tahu akan jalinan/hubungan kekeluargaannya. Bisa kembali lagi darimana asal mereka berada. Pegong pakeui juga mengajarkan bahwa kita sebagai manusia mempunyai hak yang sama. Jika kita sama-sama memiliki, maka kita membaginya sama rata. Jika kita menakar (membagi), misalnya membagi beras, kita menakarnya sama rata atau sama banyaknya. Jika kita melakukan timbangan, beratnya harus sama berat. Itulah pegong pakeui orang rejang. Amen bagiea' samo kedaou, ameun betimbang samo beneug, amen betakea samo rato. Artinya jika membagi sama banyak, jika menimbang sama berat, jika menakar sama rata). Itulah cara adat rejang. Dengan persebaran dan berkembang biaknya dari empat kerjaan ini mereka mencari tempat-tempat di kepala air (hulu sungai) untuk dijadikan tempat tinggal. Seperti yang ada sekarang ini yaitu Rejang Aweus, Rejang Lubuk Kumbung yang ada didaerah Muaro Upit, Rejang Lembak (Lembok Likitieun, Lembok Pasinan) dan termasuk juga Rejang Kepala Curup.

Masa Bikau / Biku

Pada masa pimpinan Ajai inilah datang ke Renah Sekalawi empat orang Biku/Biksu, masyarakat adat Rejang menyebutnya Bikau / Biku
Pada zaman Bikau masyarakat di atur atas dasar sistem hukum yang di buat berdasarkan azas mufakat/musyawarah, keadaan ini melahirkan kesatuan masyarakat hukum adat yang disebut dengan Kutai yang dikepalai oleh Ketuai Kutai. Kutai ini bersal dari Bahasa dan perkataan Hindu Kuta yang difinisikan sebagai Dusun yang berdiri sendiri, sehingga pengertian Kutai ini adalah kesatuan masyarakat hukum adat tunggal yang geneologis dengan pemerintahan yang berdiri sendiri dan bersifat kekeluargaan.

Keempat bikau tersebut adalah :

1. Bikau Sepanjang Jiwo,
2. Bikau Bembo
3. Bikau Pejenggo /Bejenggo
4. Bikau Bermano

Dari beberapa pendapat menyatakan bahwa para Bikau ini berasal dari Kerajaan Majapahit namun beberapa tokoh yang ada di Lebong berpendapat tidak semua Bikau ini berasal dari Majapahit. Dari perjalan proses Bikau ini merupakan utusan dari golongan paderi Budha untuk mengembangkan pengaruh kebesaran Kerajaan Majapahit, dengan cara yang lebih elegan dan dengan jalan yang lebih arif serta mementingkan kepedulian sosial dan menjunjung tinggi nilai-nilai luhur budaya lokal.

Melalui strategi para utusan Menteri Kerajaan seharusnya tidak lagi berusaha untuk menyebarkan kebudayaan serta bahasa Jawa. Oleh karena itu golongan paderi Budha yang memiliki tindakan yang tenang dan ramah tamah, dengan mudah dapat diterima dan masyarakat Rejang. Terbukti bahwa keempat Biku tersebut bukanlah mempunyai maksud merampas harta atau menerapkan upeti dan pajak terhadap Raja Majapahit, namun mereka hanya memperkenalkan kerajaan Majapahit yang tersohor itu dengan raja mudanya yang bernama Adityawarman. Sewaktu mereka sampai di Renah Sekalawi keempat Biku tersebut karena arif dan bijaksana, sakti, serta pengasih dan penyayang, maka mereka berempat tidak lama kemudian dipilih oleh keempat kelompok masyarakat dengan persetujuan penuh dari masyarakatnya sebagai pemimpin mereka masing-masing.

* Biku Sepanjang Jiwo menggantikan Ajai Bitang
* Biku Bembo menggantikan Ajai Siang
* Biku Bejenggo menggantikan Ajai Begelan Mato
* Biku Bermano menggantikan Ajai Malang

Setelah dipimpin oleh empat Biku, Renah Sekalawi berkembang menjadi daerah yang makmur dan mulai produktif pertaniannya sudah mulai bercocok tanam, berkebun dan berladang. Sehingga pada saat itulah kebudayaan mereka semakin jelas dan terkenal dengan adanya tulisan sendiri dengan abjad Ka-Ga-Nga (sampai sekarang masih lestari dan di klaim menjadi tulisan asli Bengkulu).

Pada masa kepemimpinan biku biku inilah muncul yang namanya petulai (kumpulan masyarakat )
* Petulai Biku Sepanjang Jiwo diberi nama Tubeui atau Tubai, asal kata dari bahasa Rejang “berubeui-ubeui” yang berarti berduyun-duyun.
* Petulai Biku Bermano diberi nama Bermani, asal kata ini dari bahasa Rejang “beram manis” yang berarti tapai manis.
* Petulai Biku Bembo diberi nama jurukalang, asal kata dari bahasa Rejang “kalang” yang berarti galang.
* Petulai Biku Bejenggo diberi nama Selupuei asal kata dari bahasa Rejang “berupeui-uoeui” yang berarti bertumpuk-tumpuk.

Maka sejak saat itulah Renah Sekalawi bernama Lebong dan tercipta Rejang Empat petulai yang terdiri dari :

- Petulai / Marga Tubei ( dalam perkembangannya menjadi Suku VIII dan Suku IX )
- Petulai / Marga Bermani
- Petulai / Marga Selupu
- Petulai / Marga Juru kalang

Dan keempat petulai tersebut menjadi Intisari dan asal mula suku bangsa Rejang.

Masa Kolonial

Pada masa kolonial kemudian sistem kelembagaan dan pemerintahan adat ini oleh Assisten Residen Belanda J. Walland (1861-1865) kemudian mengadopsi sistem pemerintahan lokal yang ada di wilayah Palembang dengan menyebut Kutai atau Petulai ini dengan sebutan Marga yang dikepalai oleh Pesirah. Dengan bergantinya sistem pemerintahan ini Kutai di ganti dengan sebutan Dusun sebagai kesatuan masyarakat hukum adat secara teroterial di bawah kekuasaan seorang Kepala Marga yang bergelar Pesirah.

Sumber :
- Seri tulisan tentang dua suku terbesar di propinsi bengkulu oleh Musiardanis.
- Catatan Perjuangan Masyarakat Adat Bengkulu oleh www.akarfoundation.com
- Sejarah Asal Usul Komunitas Adat Rejang oleh http://amarta.wordpress.com
- Jurukalang dalam Serpihan Catatan oleh Erwin S Basrin>

4 komentar:

  1. Hi, I came across your site and wasn’t able to get an email address to contact you about a broken link on your site. Please email me back and I would be happy to point them out to you.

    Thanks!

    Randy
    randydavis387@gmail.com

    BalasHapus
  2. mokasiak ba ngen tulisan udi yo, semakin dau tulisan tentang sukau te (Rejang), makin paek, cuma ada didik dekelok ku semapei lem tulisan udi yo. Masalah cerita Ajai-Ajai. Kerno gen "ajai-ajai" o coa si 'haji' lem baso Indonesia ne. Tapi, 'ajai-ajai' o ade ba gen pemimpin neak taneak Jang mena'o. Mokasiak udi bi lok temimo masukan kinei ku. Salam dan sukses untuk udi neak blog yo.

    BalasHapus
  3. dio blogku, www.tunsadeite.blogspot.com dan emailku, nep.prahana@gmail.com

    BalasHapus
  4. Luar biaso..awei ipe amen ite samo2 semlidik sejarah te jang yo gi..bene ules ne ite yo deu tun kuang kerjo..deu ba gi nam tei baso jang kuna i gi namadeak ne..amen awei yo pacak laput sukeu te be....makasih untuk tulisan ne pak..salam jang..

    BalasHapus

Pat Petulai Blogger

Apo Dio Ko

Komunitas Pat Petulai atau yang populer disebut Komunitas Blogger Curup merupakan sekumpulan bloger yang tinggal, berdomisili, pernah tinggal di Curup, atau yang memiliki hubungan dan kenangan tersendiri dengan Curup. Komunitas ini bertujuan memberi wadah khusus bagi para blogger Curup khususnya, maupun masyarakat Bengkulu umumnya untuk saling bertukar informasi tentang kota Curup, sambil terus menjalin persaudaraan dan silaturahmi antar blogger Indonesia.

Secangkir Kopi Panas

Kopi Hangat Facebooker

Pondok Kami

© 2009-2010 | pat-petulai.blogspot.com - Komunitas Blogger Curup Bengkulu.

Semua tulisan dan gambar dalam blog ini merupakan hasil karya dan pendapat pribadi anggota. Untuk keperluan tertentu silakan menghubungi langsung penulis terkait atau menghubungi admin.

| pat-petulai.blogspot.com | 2009 didesain oleh Tim pat-petulai blogger [syahadi.com]

Maro Sanak Mikut !

Teman-teman Blogger se-PAT PETULAI (Curup-Kepahiang-Lebong dan Musi Rawas Linggau ) dan teman lain asal Sumatera dimana saja berada, gabung yuk sebagai kontributor blog ini, asal teman : punya login di blogspot, punya blog, punya niat buat berkontribusi. Mau..., kirim email ke sebastianjuventio@gmail.com dengan subjek "patpetulai", sertakan alamat, dan alamat blog yang akan kami link.
Link blog teman teman akan kami tampilkan di Komunitas sebagai member.

Sticker Kampanye Blogging

Sticker to support the blogger (who's blogging), and will be in dedicate for all the bloggers around the world, given them for taking the time to develop a good "Blogging culture".

Terimakasih kepada kawan - kawan yang ikut berpartisipasi dengan memasang Sticker Kampanye Blogging ini, karena jika bukan kita para Blogger siapa lagi? Berikanlah sesuatu yang positif sebagai ucapan syukur dalam hidup kita, dan buanglah sesuatu hal yang negatif agar hidup kita menjadi bermakna.
Sebagai timbal balik bagi yang berpartisipasi, Anime7Graphic akan pasang link blog kawan
blog Anime7Graphic.

Copy text dalam area dan paste dalam blog anda. Kami akan segera linkback kembali.